Berpacaran Dalam Dunia Gay

Mungkin pacaran heteroseks adalah hal yang jamak. Lantas bagaimana dengan pacaran homoseksual alias kaum gay. Disini gw bakal cerita gimana gw bisa kemudian jatuh dalam dunia menyimpang ini. Yang gw rasain ada gw suka ngelihat bapak-bapak atau yang umurnya jauh diatas gw. Mungkin gara-garanya pas kecil gw sering di marahin dan dibentak bokap gw, mungkin ini jadi hal traumatik buat gw. Gw kadang pengen punya bokap yang lebih baik dari bokap gw. Tapi itu dulu, skip karena bokap gw sekarang beda.

Habis itu gw SMP dan gw ngerasain ada yang beda sama gw. Gw ngerasa suka sama cowok. Ya, kakak kelas gw. Bahkan gw suka ngelihat bapak-bapak tetangga gw yang sukanya telanjang dada dan ga pake kaos.Oh God! Gw semakin dilematis dan bingung dan ngerasa kalau gw ini gay. Masuk ke dunia SMA gw kenalan sama seseorang dan disinilah dimulainya kehidupan menyimpang. Gw kenalan sama orang itu di Migg di Room gay. Gw ketemu terus gw diajakin ke kantornya yang kebetulan kosong dan gw ML sama orang itu. Sempet beberapa kali ketemu habis itu kita hilang kontak.

Masuk ke dunia kampus, gw pindah ke Surabaya. Selama SMA gw ga pernah kenalan sama orang lain, selain minder gw juga sibuk sama ujian, sama seleksi masuk universitas. Pas kuliah gw sempet kenalan sama anak dia umurnya jauh dibawah gw, masih SMA. Hal yang sama kita ngelakuin ML. Dia ngajak gw buat bf-an, ini pertama kalinya gw punya bf. Tapi ga lama, cuma seminggu, gw ngerasa aneh aja punya bf kaya gini, dan gw rasa dia rada sissy jadi kurang suka juga.

Lama gw agak bingung sama orientasi seksual gw, akhirnya gw kenalan sama seorang cowok, dan dia guru. Kontak-kontakan sama dia lama, dan kita ga pernah ML sama sekali. Endingnya putus kontak juga ama dia gara-gara satu hal, nyaris ketahuan keluarga kalo gw punya hubungan sama cowok. Untungnya pas itu gw lagi punya cewek jadi aman.

Selama itu sempet kenalan sama orang, tapi ga sempet ML atau bf-an. Just fun, buat smsan aja.

Hingga akhirnya gw nyoba masuk ke sosial media buat gay dan disini kenalan makin banyak tapi jarang samapi ketemuan. Sempet ketemu sama Bapak-bapak usianya sekitar 40-an. Kita ML dan masih sempet komunikasi. Dia luar kota, kalau kebetulan lagi di Surabaya kita sempetin ketemu. Tapi sekarang ga tahu lagi kita ga pernah kontak-kontakan lagi.

Akhir-akhir ini gw masih nyari PLU, tapi ga ada yang klik. Gw pengen kenal orang yang bisa bener-bener deket dan bukan sex-oriented aja. Ge capek hidup kaya gini, gue ngejar-ngejar cewek, tapi gue juga ngejar cowok.

Gw pengen cukup satu dan setia, dan nggak sex-oriented.

Kisah gw selalu begitu, kenalan deket terus akhirnya ga pernah kontak-kontakan lagi. Pernah juga kenalan dan gw rasa kita udah cocok banget tapi endingnya dia kerja di luar pulau Jawa. Mungkin emang pada dasarnya cowok itu punya sisi egois yang tinggi. Gw rasain bener-bener kalau gw deket sama cewek, kita bisa care dan sharing bareng. Tapi kalau sama cowok susah. Gw juga capek kalau harus terus-terusan ngasih perhatian, gue juga pengin diperhatiin.

Tapi sekarang gw lagi kenalan sama seseorang. Kita belum sempet ketemu, cuma kontak via BBM aja, Kita udah niat ketemu tapi batal gara-gara kemaleman. Pertemuan yang ini agak rumit, tapi gw ngerasa yang satu ini beda. Dia ngirim BBM permintaan maaf. Sesuatu yang jarang gue temuin, padahal kita belum pernah ketemu. Dan dia usianya 10 tahun diatas gue. Tapi gue suka, gue suka cowok yang dewasa, dan udah kerja. Ga harus kaya, tapi yang penting dia tipikal pekerja keras.

PS : Sorry gw lagi random banget malam ini. Lagi bete aja, liburan tapi ga bisa pulang ke rumah.

ML yang gue maksud disini bukan ML sampai saling nusuk atau semacam itu, kita sebatas saling ngocok atau oral (Buat PLU pasti paham maksud gw). Gw orang yang paling ga suka nusuk, apalagi ditusuk. Gw pure Top yang lebih milih sama orang Top juga selama ML buat mengurangi resiko, karena gue bukan sex oriented.

Advertisements

Dua hati sejenis berlabuh di Tel Aviv

Sebut saja namanya Salim, 33 tahun. Lelaki Palestina ini adalah gay dari Kota Jenin, Tepi Barat. Ia sudah delapan tahun menjalin hubungan cinta dengan Ezra, 40-an tahun, gay Israel yang bekerja sebagai teknisi komputer.

Hubungan rahasia itu awalnya berjalan lancar dan tidak ketahuan siapapun. Namun itu hanya bertahun tiga tahun. Aib itu diketahui keluarga Salim. Tak pelak, sejak saat itu nyawa Salim terancam. Palestina memang masih mengharamkan hubungan sejenis. Sebab itu jika ketahuan pelakunya dapat dibunuh. Apalagi, Islam memang melarang gay dan lesbian.

Situasi ini sangat mencemaskan. Sebab itu, mereka berupaya agar bisa tinggal bersama di Tel Aviv, rumah Ezra. “Hati saya sangat tersiksa dan membutuhkan kekasih di samping saya,” kata Ezra, seperti dilansir surat kabar Yediot Ahronot.

Di Israel, pasangan gay dan lesbian dapat hidup aman dan tenang. Meski agama Yahudi juga mengharamkan, namun pemerintah Israel telah mengesahkan undang-undang yang membolehkan hubungan sejenis pada 1998. Bahkan pada bulan lalu, negara Zionis itu membolehkan pasangan semacam itu mengadopsi anak.

Harapan itu terkabul pada akhir Maret lalu. Otoritas keamanan Israel di Tepi Barat memberikan izin bagi Salim tinggal di Tel Aviv. Dokumen itu harus diperpanjang saban bulan hingga ada keputusan dari Kementerian Keamanan Dalam Negeri. “Kami memberikan izin sementara kepada orang Palestina ini karena pengacaranya mengatakan hidupnya terancam dalam masyarakat karena orinetasi seksualnya,” ujar Peter Lerner, juru bicara keamanan Israel.

Semua itu tak didapatkan dengan mudah. Karena putus asa, Salim langsung menyurati Mayor Jenderal Yusuf Mishlav, pejabat tinggi keamanan Israel di Tepi Barat. Ia mengadukan dirinya menerima ancaman sejak keluarganya tahu ia seorang gay dan berpacaran dengan gay Israel.

Mungkin ini yang membuat Mishlav tersentuh. Salim pun lantas menjalani sejumlah prosedur, termasuk diperiksa Shin Beth (dinas rahasia dalam negeri Israel). “Tidak ada yang salah dengan saya. Apa yang saya inginkan adalah bersatu dengan pacar saya,” kata Salim.

Kini keduanya sudah bersama. Salim dan Ezra bisa menjadi satu contoh bahwa perdamaian Israel dan Palestina masih mungkin terjadi.

[fas]
Reporter : Faisal Assegaf
Sumber : http://www.merdeka.com/khas/dua-hati-sejenis-berlabuh-di-tel-aviv-balada-gay-di-israel-2.html
PS : It’s inspirational story and make me so confused with the world today!

Dunia Gay Dunia Absurd

Kenapa gue bilang kaya gitu ?

I said that, because gue pengen kenalan sama cowok, bisa deket dan bahkan menjalin relation sampai tua nanti. Tapi ga tau kenapa gue ga pernah nemuin hal kaya gini di dunia gay. Gue sempet kenalan sama beberapa orang tapi umunya mereka kenal deket cuma berapa minggu aja, habis itu umumnya udah pada lupa ga tau kenapa. Yah, I know dunia gay emang dunia yang ga jelas dan absurd, dan seringkali membuat orang frustasi.

Why ?

Kayaknya ini emang takdir, cowok ga bakalan bisa hidup sama cowok. Basicly setiap cowok punya sifat egois yang tinggi. Gue ngaku gue pun juga gitu. So, kalo kita ketemu sama cowok juga akhirnya yang dipikirin cuma seks dan seks. Buat ngobrol lama itu juga susah, yang ada di otak mereka dan otak gue cuma ada seks dan seks.

Itulah mengapa gue tetep pilih cewek buat pelampiasan rasa rasa saling menyanyangi. Tapi sayangnya gue juga butuh pelukan cowok.

Oh shit man, it’s really absurd. Tangan lo yang kanan pegang dan menjaga tangan cewek tapi tangan lo yang kiri dengan erat memegang tangan cowok lain. Tapi percaya tangan lo yang kiri ga bakalan bisa pegang erat tangan cowok lain sebab dia sendiri lagi usaha nyari pegangan ke cowok lain. And trust me, tangan lo yang kanan bakalan erat megang tangan cewek lo, dan mostly ga bakalan menjaga tangan ceweknya dengan sangat erat.

Why ?

Kita bakalan bilang dalam hati kita kalau, “Kita ga bakalan selingkuh sama cewek lain, tapi bakalan nyari kenalan temen cowok yang banyak,”.

You know what mean I said.

Kenalan Lewat Dunia Maya

Halo, gue mau nyeritain nih gimana kenalan sama orang di dunia maya buat lo semua yang suka nyari kenalan temen-temen PLU.

Ada banyak sih aksesnya, paling gampang lo bisa pake Facebook. Yah, ini udah terkenal, bahkan gue sempet ngerasa kayaknya temen-temen PLU semacam ada jaringannya di fb. Jadi orangnya itu-itu aja. Cuma gue sekarang ngerasa kenalan lewat fb ada ga enaknya, beberapa rada terlalu lebay di fb. It’s oke ini emang dunia maya tapi please ga semua yang lo rasain perlu lo umbar juga di dunia maya. tapi itu balik lagi ke personalnya sih, ga semuanya gitu kalo beruntung lo bisa ketemu temen yang baik.

Bisa juga manfaatin media chat atau sosial media lain macam manjam, indogay, sama yang lain. Gue ga ngerti banget ada sosial media apa buat gay tapi setau gue sih itu. Gue sekarang lagi suka pake manjam. Haha, ga tau kenapa kenalan sama orang disana ngerasa lebih berkelas, lebih oke dan pinter-pinter. Emang sih, gue akuin gua jauh dari kata cakep dan ganteng, gue juga ga kurus alias gendut tapi gue juga pengen nyari temen ato orang yang perhatian sama gue.

Jujur gue juga sering kirim message ke anak-anak manjam, tapi mayoritas ga dibales. You know menurut gue manjam jadi kaya semacam etalase yang majang cowok-cowok keren dan oke aja. Umumnya mereka bakalan milih temen yang punya tampang cakep, manis, badan six-pack dan sebagainya jadi itu bukan gue banget.

Tapi gue sendiri tetep usaha kok, hehe. Yup! berhasil gue sempet kenalan sama beberapa orang yang menurut gue ternyata mereka baik dan smart meski wajah mereka biasa dan body mereka gemuk juga (LOL).

Kalo mau kenalan lewat dunia maya yang tergantung lo nya. Usaha aja message ke temen-temen yang mungkin lo anggep sesuai kriteria lo. Tapi kalo nggak dibales jangan maksa juga. Memulainya cukup say hay aja biasa minta kenalan, kalo mau minta kontaknya sekalian biar enak buat kontak-kontakan. Tapi kalo ga dibales jangan maksa yah, orang paling ga suka dipaksa.

Terus menurut gue lo jangan terlalu alay di sosial media. Mostly, PLU suka orang yang biasa dan cenderung straight. Gue sendiri ga suka yang alay, masang DP-DP sok imut, bahkan yang parah sampek jualan di sosial media. Tolong guys, kita ini bukan komoditas ekonomi, kita kaya gini itu karena banyak faktor, dan kalo lo mau jualan itu pilihan lo tapi gue harap lo jangan sampe jualan.

BIsa juga lo kenalan pake chatting di mig33 atau ada beberapa aplikasi di android buat chatting gay. Yang penting lo kenalan baik-baik kalo ga dibales ya udah anggep aja bukan jodoh lo. Soalnya orang juga biasanya liat dan milih-milih siapa yang mau buat kenalan.

Tapi sejauh ini gue bersyukur selalu kenal sama orang baik-baik dan smart. Gue sungguh-sungguh bersyukur.