Berpacaran Dalam Dunia Gay

Mungkin pacaran heteroseks adalah hal yang jamak. Lantas bagaimana dengan pacaran homoseksual alias kaum gay. Disini gw bakal cerita gimana gw bisa kemudian jatuh dalam dunia menyimpang ini. Yang gw rasain ada gw suka ngelihat bapak-bapak atau yang umurnya jauh diatas gw. Mungkin gara-garanya pas kecil gw sering di marahin dan dibentak bokap gw, mungkin ini jadi hal traumatik buat gw. Gw kadang pengen punya bokap yang lebih baik dari bokap gw. Tapi itu dulu, skip karena bokap gw sekarang beda.

Habis itu gw SMP dan gw ngerasain ada yang beda sama gw. Gw ngerasa suka sama cowok. Ya, kakak kelas gw. Bahkan gw suka ngelihat bapak-bapak tetangga gw yang sukanya telanjang dada dan ga pake kaos.Oh God! Gw semakin dilematis dan bingung dan ngerasa kalau gw ini gay. Masuk ke dunia SMA gw kenalan sama seseorang dan disinilah dimulainya kehidupan menyimpang. Gw kenalan sama orang itu di Migg di Room gay. Gw ketemu terus gw diajakin ke kantornya yang kebetulan kosong dan gw ML sama orang itu. Sempet beberapa kali ketemu habis itu kita hilang kontak.

Masuk ke dunia kampus, gw pindah ke Surabaya. Selama SMA gw ga pernah kenalan sama orang lain, selain minder gw juga sibuk sama ujian, sama seleksi masuk universitas. Pas kuliah gw sempet kenalan sama anak dia umurnya jauh dibawah gw, masih SMA. Hal yang sama kita ngelakuin ML. Dia ngajak gw buat bf-an, ini pertama kalinya gw punya bf. Tapi ga lama, cuma seminggu, gw ngerasa aneh aja punya bf kaya gini, dan gw rasa dia rada sissy jadi kurang suka juga.

Lama gw agak bingung sama orientasi seksual gw, akhirnya gw kenalan sama seorang cowok, dan dia guru. Kontak-kontakan sama dia lama, dan kita ga pernah ML sama sekali. Endingnya putus kontak juga ama dia gara-gara satu hal, nyaris ketahuan keluarga kalo gw punya hubungan sama cowok. Untungnya pas itu gw lagi punya cewek jadi aman.

Selama itu sempet kenalan sama orang, tapi ga sempet ML atau bf-an. Just fun, buat smsan aja.

Hingga akhirnya gw nyoba masuk ke sosial media buat gay dan disini kenalan makin banyak tapi jarang samapi ketemuan. Sempet ketemu sama Bapak-bapak usianya sekitar 40-an. Kita ML dan masih sempet komunikasi. Dia luar kota, kalau kebetulan lagi di Surabaya kita sempetin ketemu. Tapi sekarang ga tahu lagi kita ga pernah kontak-kontakan lagi.

Akhir-akhir ini gw masih nyari PLU, tapi ga ada yang klik. Gw pengen kenal orang yang bisa bener-bener deket dan bukan sex-oriented aja. Ge capek hidup kaya gini, gue ngejar-ngejar cewek, tapi gue juga ngejar cowok.

Gw pengen cukup satu dan setia, dan nggak sex-oriented.

Kisah gw selalu begitu, kenalan deket terus akhirnya ga pernah kontak-kontakan lagi. Pernah juga kenalan dan gw rasa kita udah cocok banget tapi endingnya dia kerja di luar pulau Jawa. Mungkin emang pada dasarnya cowok itu punya sisi egois yang tinggi. Gw rasain bener-bener kalau gw deket sama cewek, kita bisa care dan sharing bareng. Tapi kalau sama cowok susah. Gw juga capek kalau harus terus-terusan ngasih perhatian, gue juga pengin diperhatiin.

Tapi sekarang gw lagi kenalan sama seseorang. Kita belum sempet ketemu, cuma kontak via BBM aja, Kita udah niat ketemu tapi batal gara-gara kemaleman. Pertemuan yang ini agak rumit, tapi gw ngerasa yang satu ini beda. Dia ngirim BBM permintaan maaf. Sesuatu yang jarang gue temuin, padahal kita belum pernah ketemu. Dan dia usianya 10 tahun diatas gue. Tapi gue suka, gue suka cowok yang dewasa, dan udah kerja. Ga harus kaya, tapi yang penting dia tipikal pekerja keras.

PS : Sorry gw lagi random banget malam ini. Lagi bete aja, liburan tapi ga bisa pulang ke rumah.

ML yang gue maksud disini bukan ML sampai saling nusuk atau semacam itu, kita sebatas saling ngocok atau oral (Buat PLU pasti paham maksud gw). Gw orang yang paling ga suka nusuk, apalagi ditusuk. Gw pure Top yang lebih milih sama orang Top juga selama ML buat mengurangi resiko, karena gue bukan sex oriented.

Advertisements

10 thoughts on “Berpacaran Dalam Dunia Gay

  1. ceritanya bagus tapi kayaknya belu. selesai ya? šŸ™‚ emang susah ya cari bf yg setia, ga egois dan ga sex oriented?! anyway kita punya ksamaan. gw ga sex oriented dan gw juga paling ga suka di tusuk (tentu menusuk juga tdk terlalu saya sukai). gw bukan pure top, tapi gw juga ga ngerasa gw ini bot. hmmmm
    thanks for sharing
    šŸ™‚

    • Hahaa salam kenal Rangga šŸ™‚
      gue juga kadang gitu bingung sendiri sama orientasi seksual gue, tapi yasuda lah emang kita harus meneirma apa yang udah dikasih aja.
      Kalo boleh bisa kirim email ke gue buat sharing lebih banyak šŸ™‚
      Thank you.

  2. kayaknya hampir sama ni, kl gw udh punya bini n anak…. tp akhir2 ini gw mulai tertarik ama dunia gay, kl ngebayangin gw jg ga suka yg main tusuk menusuk…. kadang gw jg bingung apa yg terjd pd diri gw…. , disini cuma bedanya gw blm pernah sex dg sesama… kadang pengen nyoba kadang takut… hahahahaha ( galang_p@outlook.com )

  3. Ceritanya keren. Sekedar sharing, Gw baru dua tahun terkahir ini yakin klo gw punya orientasi sex yang beda dari cow lain. Selama ini saya selalu bingung jika ditanya B our T. Jika ad yang ngajakin ML, gw cuma selalu bilang Maybe lain kali aja, gw masih baru, g berani gituan, gw g kepikiran sejauh itu. Mungkin dibilangnya saya munafik, g apalah selama gw merasa nyaman dan aman. Setelah membaca story ini, akhirnya saya tahu ternyata saya termasuk yang bukan sex oriented. Padahal jika dipikir, saya bisa menccicpi banyak pria tampan yang selama ini deketin gw,,, Terkadang sedih juga, karena menyadari yang kau kenal tak lebih dari orang orang yang memikirkan sex semata…. Salam kenal aja dri gw

  4. cerita nya hambir sama kayak saya,,, beda tipis lahhh,,,
    saya juga ngk suka tuu yang sex oriented,,,
    pernah di ajak mL,, tapi sayangk mau,, saya cuma suka nya sebatas,, ciuman bibir aja,,, paling ngk suka tu yang namanya tusuk menusuk,,,
    shre_ sekarang gua lagi deket sama seseorang,, tapi dia nii kayak ya cuma mau melampiaskan nafsu doank,, cuma mau nya sex sek doank,,, ngk mau ngerti perasaab gue,,, argg,, nasip gue kalee yaaa,,,

    add gue d fb donk
    Antoniosapoetra wijaya

  5. agak susah klo cari co yang nggak sex-oriented dalam hubugan yang kayak gitu. itu mah udah sifat bawaan co. jangankan dalam hubungan sesama jenis, yang hetero juga kayak gitu kok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s