Diskriminasi LGBT

Postingan gue kali ini mau bahas diskriminasi LGBT. Kenapa gue nulis kaya gini. Inspirasi dari temen gue, sebut aja Ribas, namanya.

Jadi dia udah kerja tapi dia resign dari kantornya. Ya resign, dan tau alasannya apa ? Temen-temen kantornya tau dia gay dan dia didiskriminasi, dikucilkan sampe-sampe kaya ga punya temen di kantor. Oh, God why it’s happen. Yah, aslinya sih gue juga ga bisa nyalah-nyalahin siapa-siapa. Kalo dari temen gue emang dia itu discreet, cuma dia kurang tertutup, maksudnya harusnya dia sendiri menjaga identitasnya biar ke-gay-annya ga ketahuan sama bawahannya dan temen-temen kantornya. Tapi dia lupus juga, jadi singkatnya bawahannya tau dia gay dan gosip itu nyebar ke temen-temen kantor. Alhasil dia di kucilin sama temen-temennya.

Gue aslinya pengen bilang bangs** sama bawahannya Ribas.

Tiap orang punya privasi. Ok mungkin dia pasti punya dua tujuan, antara jatuhin atasannya itu *temen gue posisinya diatasnya atau memang dia homofobia sampe ngelakuin hal itu. Orang mana yang kalo kerja disindir-sindir, bahkan sampai rapat disindir, dan selalu di gosipin kaya gitu. Kalo lo hidup di kota macam Jakarta, dimana orang lebih individualis dan terbuka, it’s ok. Tapi kantornya temen gue itu ada di daerah pinggiran dan masih di penuhi orang-orang kolot yang masih ingin tau urusan orang.

Yah akhirnya temen gue jadi salah satu korbannya.

Gue jadi mikir, mungkin masih banyak diluar sana temen-temen LGBT yang menjadi diskriminasi sama orang-orang disekitarnya. Mungkin kalo lo gay, atau lesbian lo masih bisa discreet. Notok kalo usia lo udah tua banget belum nikah ditanyain kenapa belum nikah. Lama-lama ornag bosen tanya. Banyak kok orang-orang profesional, karir oke, mapan, tampang dan penampilan ga usah ditanya tapi ga pernah bawa gandengan lain jenis. Udah jelas mayoritas (ga semua tapi) pasti dia gay atau lesbian atau paling notok dia masih belum bisa move on dari mantannya. Lol.

Kerasnya hidup mungkin dialamin temen-temen transgender. Yak, secara terbuka mereka sudah mengkaui kalau mereka itu berbeda. Kenyataan paling pahit, mereka amat sangat susah mencari pekerjaan yang mau menerima pekerjaan sebagai transgender. Gue sendiri aslinya ga suka model transgender macam waria atau banci, ga tau kenapa feeling gue rada ga enak aja kalau deket mereka. Sorry banget yah, ini daripada gue boong. Tapi gue juga kasihan, akhirnya mereka cuma bisa jadi pegawai salon (ini masih mending), atau yang parah jadi pengamen, dan jadi penjaja seks pinggir jalan.

Emang susah juga hidup di dunia yang sudah semakin universal dan demokrasi kaya gini, ketika dibenturkan dengan agama. Lagi-lagi masalah agama itu memang hak masing-masing. Tapi agama masalah individual hubungan dari bawah keatas. Bukankah ketika kita punya prestasi memadai dan bisa membuktikan bahwa kita bisa dan kita tidak beda dengan kaum hetero lainnya, LGBT harusnya bisa diterima oleh masyarakat.

Tapi kembali lagi, ketika masih banyak masyarakat yang belum mau terbuka, susah menerima LGBT di masyarakat kecuali kota besar. Itu pun belum semua bisa menerima. Discreet dan melindungi privasi sendiri adalah langkah paling aman untuk menjaga keberadaan teman-teman LGBT.

Advertisements

Orientasi yang berbeda

Libur berkepanjangan membuat otak dan badan ini semakin tidak nyaman. Yah, gue lagi bolak-balik balik ke kampung gue, capek tapi mau gimana lagi lagi bosen dan ga betah juga di tanah perantauan, menjadi pengangguran terselubung. Hiks.

Kebetulan tadi siang gue kenalan sama temen, kenal dari Manjam juga. Cepet sih, cuma kenalan doang terus gue ngajak ketemuam. Kita ga kemana-mana, cuma karokean (asli karaoke nyanyi!) terus cari minum sambil ngobrol. Banyak yang kita obrolin, teernyata temen gue udah punya jam terbang tinggi di dunia kaya gini, padahal dia baru dua tahunan gitu mulai pas masuk kerja.

Cerita banyak banyak yang bisa gue share sama temen-temen yang lain.

– Ternyata emang masing-masing PLU itu punya orientasi yang berbeda-beda kenapa dia bisa masuk kedunia kaya gini. Jadi temen gue ini ada unik, dia kelihatannya coming-out tapi ke sesama PLU juga. Dia kelihatan cuek dan apa adanya. Dia sendiri yang bilang kaya gitu. Gue jadi ngerasa emang ada PLU yang sekadar buat having fun, just for sex maybe dia ngerasa kalau dia jenuh pengen sesuatu fantasi seksual yang nyleneh. Tapi ada juga PLU yang emang niat buat cari temen dan komitmen menjalin hubungan sama PLU lain. Kaya temen gue dia udah komit tapi ternyata pasangannya selingkuh juga *kasian *pukpuk. So gue emang ngerasa kalau lo pengen komit menjalin hubungan, artinya sendiri musti nyoba kenalan dan nemui seseorang yang cocok soalnya susah banget nyari yang mau komit gara-gara di otaknya isinya cuma selangkangan doang (namanya laki-laki).

– Jadi PLU pasti gampang bosenan. Namanya sebuah hubungan, PLU yang pacaran pun akan ada masa dimana dia mulai bosen dan boring sama pasangannya hingga akhirnya ganti lagi nyari lagi. Nggak semua sih, pasti ada kok PLU yang bisa bertahan bertahun-tahun, tapi jumlahnya sangatlah sedikit. Yes, tingkat boring ini setiap orang pasti berbeda cara nanganinnya. Artinya ga masalah kalau tiba-tiba lo putus sama pasangan PLU mu ini harus dipikirin baik-baik dan dibahas secara damai, jangan model selingkuh.

– Life without friends. Kalau ini sih hasil analisa ngaco gue aja. Jadi kenalan sama PLU gue sendiri ngerasa kalau kita pada dasarnya orang yang mandiri, dan jarang punya temen yang bener-bener deket. Kita semacam berdiri di garis tengah, menjalin temen deket sama cowok susah, karena kita bisa jadi suka sama cowok tersebut dan susahnya banyak yang aslinya kaum PLU ga bisa ngobrol secara ‘jantan’ dengan cowok lain. You know what I mean.

Kalau kita deket sama cewek juga rada susah soalnya tar banyak yang nyangkain kita sissy. No problem buat emang yang udah coming-out klu dirinya itu adalah sissy. Tapi buat yang ngerasa macho abis tentu ini menjadi dilema sendiri. So, kebanyakan PLY itu emang hidup mandiri, kemana-mana sendiri atau sama temen PLU lainnya. Gue sendiri kadang ngerasa gitu, ga punya temen deket.

Udah dulu ya ntar gue tambahin lagi.

PS : Apa kabarnya si Gembul, gue jujur kangen sama dia. Kita tetep kontak-kontakan cuma gue sendiri bingung hubungan kita ini apa, temen deket kayaknya kata yang pas. Gue bingung kalau sampai LDR kaya gini, tapi gue juga bingung bingung bingung !!!!!

Eh Gembul belum dapet kerjaan, kasian deh tapi dia bulan April besok mau umroh. Waaaaaaahhhhhhh *menjerit sirik* berati kemungkinan Gembul bakalan kerja bulan Mei. Aslinya gue seneng banget Gembul bakalan umroh, kan gue bisa nitip doa sama dia. LOL Selamat yah mbul :* *peluk*