Pertemanan di Dunia PLU

Guys, lama ga ngeblog nih.

Gue lagi bete nih, ditinggal Gembul travelling lagi ke Negeri Jiran, Huh, dia masih sempet gitu sebelum berangkat ke Tanah Suci dapet tiket PP murah, dan dibeli. Dasar, dan buat modal dia jual hape nya. Haaaahhh, dasar Gembul kapan ke Surabayanyaaahhhhhh.

Eh akhir-akhir ini lagi banyak kenal sama plu, hehe. Yah kenalnya sih masih sebatas di jejaring sosial aja kok dan kalau yang bener-bener ketemu masih jarang. Gue ketemu banyak tipikal yang unik-unik. Kali ini gue mau cerita yang ketemu sama plu sebut saja Ugie. Iya, gue baru ketemu kemarin, iya kemarin.

Jadi kita ngobrol gitu, ke kos ku juga. Setelah ngobrol jujur aku ngerasa cocok sama dia. Aku suka dia anaknya smart, pekerja keras juga. Tapi ternyata eh ternyata eh ternyata habis ketemuan dia susah banget di kontak, iya susah. Di sms berkali-kali baru mau bales. Padahal pas ketemu kemarin dia janji mu main ke kos lagi, dsb. Emang sih terlalu singkat juga menilai seseorang.

Tapi, aduh, baru kali ini radar dan feeling gue salah, iya rusak. Gue dari dulu tiap kenalan dan mau ketemu sama orang selalu pake feeling, dan biasanya tepat. Gue bisa nebak mana orang baik dan enggak. Tapi kali ini gue salah total menilai Ugie.

Aduh gue lagi random, iya random. Jadi Ugie ini agak lucu di jaman yang modern dan serba canggih teknologi kaya lu tau dia pegang hape samsung jadul yang cuma bisa  buat smsan dan teleponan doang.

Bayangin!

Iya dia emang cerita kalau dia dulu pegang BB tapi ga suka terus akhirnya dijual gitu. Bayangin guys dijaman yang serba jejaring sosial gini masih ada orang yang begitu istimewa nyaman dengan hape yang cuma bisa buat sms an sama teleponan doang. Oh God, Ugie emang bilang dia lebih suka online pake serba PC kalau di kantornya yang dulu dibandingin bawa-bawa gadget kemana-mana. Bandingin coba sama Gembul yang kemana-mana update PM di BBM atau Path :/. Ugie cerita ga suka pake BB tapi ngobrolnya jadi kearah kepo gitu, ngobrol ga jelas maksudnya. *haduh ini tipikal pekerja banget deh* *iya asli gue makin suka*

Jadi gini, gue jujur kangen sama Ugie itu, gue seharian sms ke dia. Beneran sms banyak tapi Ugie cuma bales 2 kali. Bayangin 2 kali. Bikin gue bete dan nangis. Masa iya, Ugie pegang hape ga sempet bales sms gue. Iyaaaaa gue mikir dia emang sibuk kerja, dan Ugie bukan tipikal gadgeters, nggak banget. Tapi kalau gini, gue jadi ragu buat deketin Ugie apa nggak. Gue bingung, gue suka sama dia, asli tapi kalau gini responnya gue jadi ga bisa tahu kaya apa Ugie ke gue.

Terus gue cerita ke Ribas, dia sekarang jadi kakak gue. Beneran kakak, udah kaya sodara sendiri, gue aja kenal baik sama keluarganya Ribas juga. Terus Ribas bilang (sms sih aslinya) ….orang-orang gitu itu, kalo belum ketemu dia komunikasi intens sama target, tapi targetnya ga sesuai/kurang tepat dia pelan akan menghilang, itulah orang-orang gay yang merusak citra kaum PLU, cuma sex oriented dan have fun aja….

Terus gue juga nanya temen gue yang lain yang deket, dia PLU juga dia bilang lupain.

Tapi apa iya Ugie segitunya, soalnya dari cerita dia ke gue, gue feeling dia bukan tipikal kaya gitu. Dia discreet, iya kelihatan dan Ugie sendiri bilang jarang punya temen PLU. Tapi masa iya Ugie terus mau ngehindar dari gue. Gue sedih guys, asli. Baru kali ini gue nemu orang yang bikin gue bisa kangen setelah si Gembul.

Oh sh*t men, gue random banget seharian ini.

PS : Jujur gue kalau sampe ketemuan sama PLU gue pastiin dan yakin bahwa dia orang bener, makanya gue bilang biasanya feeling sama radar gue tepat kalau ketemu sama PLU. Tapi gue masih belum bisa jelas nebak Ugie. Iya, gue masih random banget sama dia. Gue ngerasa cocok sama Ugie gue pengen kenal lebih jauh sama Ugie. Tapi kalau kaya gini, saran Ribas, ga usah dilanjut soalnya bisa aja emang dia ga respon ke gue. Tapi aseli gue masih mau usahain biar bisa deket ama Ugie, tapi tapi gue random.

Buat Gembul ati-ati travellingnya bawa duwit seadanya di irit-irit. *gue ga dibeliin oleh-oleh* *nangis guling-guling*

Bersyukur

Waaaahhh, demi apa akhir-akhir ini suntuk banget. Revisian ga kelar-kelar, kerjaan part time ga kunjung didapat, uang tabungan semakin menipis. Oh My God, what I must to do. Pusing, suntuk, bete. Aduh, aduh lupa ga boleh ngeluh Yaa Allah harusnya gue bersyukur bisa hidup enak kaya gini, masih belum mikir banyak dan belum banyak kesibukan.

                                          

Iya menurut gue bersyukur adalah salah satu tanda lo menikmati hidup dan kenikmatan lo bakalan ditambah. Percayalah. Gue sendiri ga menampik sering ngeluh, tapi disaat-saat ngeluh kadang mikir sendiri, rasa-rasanya hidup gue udah enak, masih banyak diluar sana orang yang bahkan buat tidur aja bingung mau tidur dimana, bahkan banyak yang ga bisa punya modem sendiri dan mesti internetan di warnet. Bayangin kan kalau gue mesti ke warnet dan posting tentang PLU, bisa-bisa pas ketemu mas-mas operator warnet gue langsung digodain *berasa kecakepan*.

So nikmatin hidup, meski lo PLU, lo transgender *apasih mereka bukan kaum minoritas, mereka itu kaum istimewa*, lo ga punya duwit, lo masih punya rumah, lo ga bisa makan, lo masih bisa minum, atau ngemil jajan, dan yang ga boleh lupa meski lo ga bisa facebookan, lo tetep bisa buka blog gue di warnet. B-)

#apasih #random gila.

See You!

NB : Efek stres gue cuma pengen negtik aja.

Kalau keluarga saya adalah seorang Homoseksual ….

Wah, gue nemuin video yang dimana seorang Ibu yang menerima anaknya sebagai homoseksual. Namanya adalah Ibu Asianti Purwantini. Kalau disini ada yang sedang bingun, gundah, galau, sedih atau ada yang tahu  bahwa salah seorang anggota keluarga, saudara, atau temannya ternyata seorang gay atau lesbian mungkin teman-teman bisa melihat video ini. Gue sama sekali ga ada maksud buat memberikan konspirasi gay itu harus bebas berkeliaran di tengah-tengah masyarakat, ga juga.

“….. saya mempunyai anak yang gay, dan saya dalam posisi yang sudah bisa menerima sepenuhnya …..”

Menurut gue, Ibu itu hebat banget akhirnya  dia bisa menerima kondisi seksual anaknya yang gay. Ibunya sempat membawa anaknya ke psikiater. Hal yang malah dilakukan psikiater bukan menjudge bahwa gay itu penyakit, yang ada psikiater tersebut malah berkomentar :

Psikiater : Ibu kira-kira kalau anak Ibu begini (gay-red) bisa menerima apa tidak ?

Ibu Anti : Saya kira bukan bisa menerima atau tidak. Saya rasa harus saya terima. Kalau saya tidak terima mungkin hubungan saya dengan dia tidak bagus.

Kemdian pandangan bahwa perbedaan hanya terletak pada orientasi seksual saja tetapi dilain pihak kaum LGBT tetaplah sama, mereka tetap memiliki kesetaraan dengan orang normal yang lain.

Saya rasa itu hanya orientasi seksual, diluar itu tidak ada perbedaan. Rasa cinta, rasa marah, rasa sedih tidak memandang laki perempuan, hanya karena orientasi seksual saja. 

mungkin takdir anak saya diciptakan sebagai gay, saya hanya bisa menerima, seperti dia juga harus bisa menerima kondisi dia yang gay, sebagai orang yang berbeda dari yang lain.

Mungkin hal yang paling krusial adalah ketika orang tua mengetahui anaknya memiliki perbedaan seksual. Hal ini mungkin sempat dialami oleh beberapa teman-teman disini. Lantas apa yang harus dilakukan. Mungkin banyak yang memang kemudian mengobati keluarga mereka agar bisa sembuh. Lantas bagaimana jika tenryata tidak sembuh ?

untuk orang tua hanya bisa menerima, kalau tidak bisa menerima jangan sampai anaknya merasa tidak diterima oleh kelompoknya, dan akhirnya dibuang malah kelingkungan yang lebih buruk karena itu akan mendatangkan penyesalan yang lebih jauh lagi.

Mungkin benar kata Ibu Anti, jangan sampai anak merasa tersisih dari lingkungan keluarga. Tidak sedikit kaum LGBT ketika ditolak sama keluarga malah menjadi lebih liar ketika diluar akibat merasa tidak memiliki keluarga yang bisa memahami dirinya. Hal ini yang seharusnya bisa dicegah, bagaimana mencegah agar kaum LGBT tidak semakin liar dan pergaulan yang dimiliki tidak sampai menjerumuskan dia menjadi pribadi yang semakin memperlihatkan bahwa kaum LGBT adalah kaum yang liar, urakan, dan sebagainya. Hal seperti ini pada dasarnya dari diri sendiri dan dukungan keluarga. Penerimaan dirilah yang paling utama, antara menerima dirinya menjadi murni homoseksual, atau menerima bahwa dirinya menjadi biseksual. Atau menerima bahwa hubungan seperti ini jangan sampai menjadi hubungan yang terlalu di ekspose dan cukup hanya untuk kita (dan pasangan kita saja, hehe).

saya ini Muslim, saya percaya hubungan saya dengan Tuhan hubungan saya sendiri

Lantas hubungan kita dengan Tuhan seperti apa. Mencomot dari ucapan Ibu Anti diatas, bahwa hubungan dengan Tuhan adalah hubungan yang dimiliki oleh oleh masing-masing individu, secara personal. Tapi memang berbicara masalah hubungan dengan Tuhan, hubungan yang diperbolehkan adalah hubungan yang halal, lantas  apakah hubungan kaum PLU adalah hubungan yang halal ?

Huwallahu a’lam, #edisialim.

 

PS : Kangen Gembul nih dia lagi umroh. Dia sempet ngabarin kalau semalem sudah sampai di Tanah Suci. Makasih yah Mbul, kamu masih sempet ngabarin ke aku hehe. Semoga lancar disana, kamu pulang dan sampai lagi dengan selamat. Banyakin doa yang baik-baik termasuk nitip doaku yah.