Kamu selalu mengejutkan

Berapa bulan udah ga pernah ketemu Gembul, finally dia kemarin ke Surabaya. Tapi tapi kita cuma ketemu ga sampai tiga jam. Yah beberapa jam yang cukup berkesan dan menyenangkan sama kamu. Makasih banyak yah kamu udah ngasih kado spesial yang gue sendiri ga duga. Padahal kita beli barengan, gue kira tuh barang buat adek cewekmu ternyata buat gue.

Yayaya, gue cukup seneng dengan status ngegantung kita, lo sendiri ga pernah ngelarang gue buat deket sama seseorang. Tapi gue kadang bingung sendiri. Eh tapi iya gue ngaku gue lagi deket sama orang di Jogja sebut saja Ery. Orangnya smart, Mbul, kita ngobrol nyambung masih kontak-kontakan sama kaya kita dulu cuma lewat BBM aja. Sayangnya gue belum ketemu sama dia.

Oh God, kenapa gue selalu kenal orang-orang baik dan dan selalu dihadapkan pada kenyataan jarak yang jauh. Tapi ga masalah gue sendiri nyaman dengan kondisi kaya gini, gue bersyukur dibalik kesedihan beberapa minggu kemarin, gue dapet temen-temen yang ga kalah baiknya dan perhatian ama gue.

Errrr, Gembul makasih banyak yang kakak ku. Aku masih sayang sama kamu :*

 

Everyone is different

Hello gay, gue masih jomblo nih. #apasih #lupakan

Hahaaa, gue mau cerita jadi gue kemarin-kemarin sempet kenalan sama beberapa cowok. Iya lumayan sih sejauh ini belum ada yang sempet ketemuan tapinya antara mereka ilfeel sama gue yang punya tampang pas-pasan tapi berhati mulia (#digetok) ato gue sendiri yang emang masih males dan rada ogah-ogahan ketemu sama mereka. Jadi gays kenalan sama temen-temen gay enak juga tahu tipikalnya seperti apa yah ga tentu juga sifatnya pas chat sama aslinya sesuai apa nggak.

Ada yang mesum dan mesum banget. Belum ketemu udah minta-minta foto kon*ol. Njrit ini dihapus aja deh orang model beginian. Ada yang maksa-maksa tanya detail terakhir ML apa siapa, berapa tahan ML nya. Kagak tau aja tu orang kalo gue pake paku bumi, eh salah pasak bumi gue. Lucu-lucu yah ternyata orang-orang gay, bikin gue pengen meluk mereka. #teteup

So banyak ga pentingnya. Gue mau cerita aja salah satu kenalan gue dia lagi ambil Pascasarjana di salah satu kampus terbesar di Jogja sana. Awal-awal cerita dikit sih pas malem lumayan cerita banyak. Bahkan dia sempet kasih gue wejangan-wejangan

Beda dunia lelaki, gay, wanita, single dan keluarga

Lelaki petualangan dan seks

Gay seks dan kebebasan

Wanita kasih sayang dan seks

Single eksistensi dan seks

Keluarga pasangan dan seks

Jadi dia cerita kalo manusia pada dasarnya kebutuhan alamiahnya itu seks. Tinggal apa orientasi yang dimilikinya lah yang menentukan seperti apa dia. 

Gue jadi mikir bener juga kebanyak temen gay yang kenalan emang just have fun doang sih soalnya mereka pengen kebutuhan seksual mereka terpenuhi dan bebas.

Ada lagi yang cerita kalo kenalan sama orang terus lo ML sama dia coba mau nggak ciuman mulut kalo mau artinya pasanganmu sayang, kalo ga mau yaah tau sendiri dia ML just have fun.

I know banyak belajar dari perilaku gay. Hahaa,

Just sharing apa yang gue dapet, gays.

9 Summers 10 Autumns

Gays, kayaknya ada film yang temanya PLU banget deh. Coba sempetin ke biskop dan tonton deh 9 Summers 10 Autumns. Ga banyak yang tahu, kecuali yang udah baca bukunya, kalo ini adalah film Indonesia murni kisah nyata dari anak yang aslinya dari Batu, Malang kuliah di IPB dan kerja di New York terus balik lagi ke Indonesia.

Kelihatannya sih basi dan klise banget ya jalan ceritanya. Emang kok, tapi tenang saja film ini menggambarkan sesuatu yang berbeda dan lain dari film-film kebanyakan, macam Laskar Pelangi, sangat berbeda.

Gue sendiri ga nyangka di film ini bener-bener digambarin gimana si Iwan, tokoh utama sekaligus penulis buku ini menggambarkan kalau keluarganya lah yang membuatnya tidak menjadi ‘pria’ sejati. Iya Mas Iwan kalau yang udah pernah ketemu tentu kelihatan dia melambai (maaf banget yah mas). Buat para PLU tentu paham, gimana tokoh Iwan itu meski pintar, dia selalu sendiri, ga gaul, dan dia PLU (hasil dari radar).

Kalau pernah nonton film bertema gay tentu akan keinget sama Arisan! 1 dan 2, Coklat Stroberi dan yang lain. Disini sama sekali ga ada adegan yang menonjolkan sisi gay nya cuma ada adegan dia deket sama cewek pas SMA tapi dia ga bisa apa-apa dan (mungkin) dia cuma anggep sebagai teman dekat biasa, ga lebih. Sutradara mampu membawa kesettingan yang sangat berbeda dari sosok PLU (aduh sorry banget Mas Iwan gue ga nuduh lo PLU juga, cuma radar gue ga bisa boongin itu).

Disini gue tersentuh bahwa pada dasarnya semua orang itu sama kok, ga ngelihat orientasi seksual yang dimiliki asal mau usaha keras pasti bisa sukses. Dan kembali lagi, keluarga lah penopang utama bagi setiap orang,

kita tidak bisa memilih kita dilahirkan dari keluarga mana, tapi kita bisa memilih takdir dan masa depan kita

Quotes nya ga sama cuma intinya mirip. Masa depan kita, kita lah yang menentukan, dan orientasi seksual kita gue baca disini dibentuk secara tidak langsung dari lingkungan keluarga. Gimana Iwan sukanya di dapur, sebagai anak cowok satu-satunya di keluarga dan semua saudaranya cewek. Bagaimana Ayahnya yang keras mendidik bukan membuat Iwan makin kuat malah menjauhkannya dari sosok Ayah dan lebih dekat dengan Ibunya. Pokoknya seru dan asyik banget.

Sayang banget kalau lo, sebagai PLU ga nonton film ini. Percaya.

Lihat aja Mas Iwan kelahiran 1974 (umur 39 sekarang ini) masih lajang belum menikah. Gue suka bagian bagaimana dia nggambarin dirinya yang selalu kesepian, bagaimana dia masih belum bisa berdamai dengan masa kecilnya. Hal-hal yang pasti PLU paham dan sering rasain.

Kita sendiri yang harus berdamai dengan keadaan kita.

 

PS : Sayangnya film ini kurang laku gara-gara ada Iron Man 3. Sedih gue, sayang banget beneran, sayang banget orang rela nonton Iron Man 3 yaaaaaanggggg biasa aja padahal ada film Indonesia yang luar biasa,