Pasangan

Manusia itu hidup berpasang-pasangan yah.

Iya gue ngerasa banget ini kalo udah weekend kaya gini. Gue yang notabene paling ga doyan hangout (emang aslinya ga punya duwit) terus tipikal family-man banget kalo weekend kerjaannya cuma di depan laptop kayak orang bego. Antara ngantuk pengen tidor dan pengen malem minggu segera berakhir. Hihihi, sedih yah gays. Iya.

Ga segitunya sih, tapi emang gue paling jarang buat main keluar sih. Kalo mau ngemol pas butuh beli-beli sesuatu, kalo cuma buat keluar cari angin, hoamhhhss nggak banget deh ngabisin waktu. Ich padalah di kosan juga cuma wasting time mau ngeberesin kamar lah, belajar lah, ngerjain tugas-tugas lah cuma niat doang….. ralitanya cuma tiduran, internetan. Hahaha.

Iya makanya gue pengen punya pasangan. Katanya sih harusnya pasangan itu adam dan hawa. Tapi kalo buat gue sesama adam juga ga papa deh (*njis!).

Gue jadi bayangin berapa banyak orang macam gue, jomblo ga punya pasangan. Gue emang ga bakat nyari pacar sih. Ga betahan buat dikekang-kekang đŸ˜¦ terus-terus susah banget nyari orang yang mau nerima gue apa adanya. Iya soalnya gue emang ga punya apa-apa sih, cuma punya perhatian dan kasih sayang semata #tsah.

Eh ternyata kayaknya jumlah kaum homo itu meningkat bener yee, tadi siang gue jalan ke mol setelah entar berapa bulan ga pernah menginjakkan kakinya disana (palsu sih, kemarin juga habis ke mol ding gue baru inget). Errrr ga sengaja gue liat cowo radar gue langsung ‘ON’ gitu ga tau kenapa tipikalnya juga gue suka. Haduh, kalo di mol sih radar udah ketebak soalnya emang makin banyak kaum homonya tapi kali ini feeling gue kayaknya bener. Beberapa kali papasan dan pas gue ama temen gue makan di food court nya alamak dia dateng bawa cowok juga. Cakep. Duh patah hati gue. Tapi radar gue ternyata udah mulai bisa nge deteck kaum homo di ruang publik *timpuk pake helm*.

Kasian cewek-cewek di  luar sana udah jumlah cowok makin dikit, yang ganteng-ganteng malah pada belok semua đŸ˜¦

Ih gue bosen gue pengen kerja deket rumah aja deh biar kalo weekend gue bisa ngendon di rumah aja kayak princess ala-ala yang ga boleh main ke luar rumah sama emak bapaknya.

Advertisements

Happy Ied Mubarak!

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 H buat semua blog reader gue. Gimana kabarnya pasti enak yah lagi liburan. Yah lumayan libur hari raya ini rada lama ada yang cuma sehari (alhamdulillah), dua, tiga hari bahkan sampek seminggu tanggal 17 ntar (buat anak sekolah). Ish, gue iri banget sumpah liburnya lama banget.  Sementara gue yaaah besok udah cabut aja ke kota rantau demi absensi kerja.

Hihi, lebaran kali ini menurut gue istimewa sebab banyak hal yang terjadi setaun belakangan ini. Flashback memori setaun lalu, gue mulai banyak temen kenalan gay (shit). Gue kenal Gembul dan beberapa temen yang lumayan masih akrab sampek sekarang yang paling bisa diitung sih cuma sebiji dua biji. Sayangnya bulan puasa kemarin gue ga terlalu fokus ibadah, yah moga aja habis lebaran bisa makin rajin deh.

Momen lebaran emang dinantikan sama banyak orang …. ga terkecuali jomblo. Hahaaa, iyah berhubung umur gue makin bertambah (padahal masih 22 aja sih) tapi mulai banyak ngelantur sampe ke masalah jodoh, Yah gue liat beberapa status temen (gay) dan selebtwit yang gay rata-rata paling anti ditanyain ‘kapan nikah’. Pertanyaan yang jadi momok buat ‘kita-kita’ ini soalnya ga tau mau jawab apa.

Masa iya ditanyain ‘Mas Anu udah punya pacar belum? Kapan nikahnya?’

Dijawab ‘Iya udah punya pacar si Nganu, tapi ga mungkin nikah disini.’

‘Emang kenapa, Mas?’

‘Soalnya kelaminnya sama.’

‘…….’

dan pasti besoknya seluruh keluarga besar mencoretnya dari daftar anggota keluarga.

Duile bukan gue lebay sih tapi itu faktanya. Masih banyak yang belum bisa coming out orientasi seksualnya ke keluarga deketnya paling gampang. Culture yang tidak mendukung, keluarga yang masih konvensional, hingga pencoretan dari daftar keluarga alias diusir jelas bisa bikin masalah.

Cuma lucu aja, kalo lo kenal keluarga lo cowok, umur udah lebih dari 30 taun, belum nikah, ga pernah bawa pacarnya  bisa jadi tu anggota keluarga lo punya pasangan yang kelaminnya sama. Ato bisa juga punya pasangan beda kelamin, tapi ga menutup kemungkinan dia juga doyan yang kelaminnnya sama.Susah sih hidup di jaman sekarang, jumlah cowo itu makin dikit. Mungkin separohnya itu doyan cowok, sementara separonya dari separo doyan dua-duanya, Jadi yang bener-bener doyan cewe ga sampe 25% nya kali. Makin dikit kan, kasian deh ceweknya. Hehe. Ohhhhh, lagi lebaran gini yang ga boleh nyinyirin sih. Soalnya gue sendiri kaya gitu sih, kadang bingung. Tapi ya udah la ga suka dibikin repot, jalani aja toh nanti ada masanya.

Entahlah masa bodoh ke keluarga, masa untuk teteap melajang atau bahkan masa untuk mengakhiri kelajangan (meskipun aslinya pasti udah ga lajang).

Admin minta maaf selama ada postingan yang bikin blog reader gue kesinggung đŸ™‚

Enjoy your holiday!

*kibas-kibas uang THR*