Birthday Surprise

Thank you very much for  birthday surprise.

Thank you for Birthday Cake.

Love you My Hubby

crazy-chocolate-birthday-cake-1-png-3f94f15b27-medium

Advertisements

Bisakah Gay Menikah?

hH

Sumber : Pinterest

Eid Mubarak!

Selamat  merayakan hari nan fitri!

Maaf ya kalo selama baca blog gue ada yang marah, tersinggung, jengkel, kesel gara-gara baca blog gue.Maap lahir batin.

Wah kenapa nih gue mendadak jadi agamis gini.Jadii momen lebaran adalah momen istimewa buat seluruh keluarga berkumpul. Bukan cuma keluarga muslim aja yang kumpul, momen lebaran tahun ini yang bertepatan dengan libur panjang anak sekolah, ditambah adanya cuti libur dari kantor, membuat sebagian besar orang mudik pulang kampung buat bertemu sama keluarganya atau malah mudik ke kota  dari kampung buat ketemu keluarganya. Memang gak semua orang bisa menikmati  berkumpul dengan keluarga, Puji Tuhan gue bisa kumpul  tiap  tahun disaat liburan lebaran ini.

So, ngapain aja sih biasanya kalo kumpul lebaran?

Paling umum adalah bertanya basa basi “KAPAN?”

pertanyaan-tanpa-akhir1

Momok yang buat sebagain besar kaum seperti  kita paling malas buat menjawab adalah PACAR SIAPA SEKARANG, atau KAPAN NIKAH. Ya, pertanyaan yang kadang gue sendiri bingung menjawabnya. Pengen dijawab, iya nikah. Nikah sama LAKIK. *besoknya dipecat jadi anak*

Capek sih dengan pertanyaan gak penting kaya gitu. Gue sendiri akhirnya ngeles, alibi belum mapan lah, alibi pengen S2 lah, alibi pengen nyenengin diri sendiri dulu lah, dan macem-macem alesan.

So, ada gak sih sebenarnya solusi buat kaum gay buat menghentikan jawaban itu? Gue mau coba share aja nih ya.

  1. Lo bisa coba buat deketin cewek, dan nikah. Beruntung buat kamu biseks, kenal dan dekat sama cewek adalah solusi paling konkrit yang berujung lo nikah sama tu cewek. Selama lo masih nafsu sama lain jenis, masih bisa menikah dan punya keluarga,seperti keluarga normal lainnya. Bahagia? Beberapa orang gue liat bisa bahagia dengan keluarganya. Tapi, gak sedikit juga yah kaum biseks yang masih asik main dengan sesama jenis diluar rumah mereka. So, bisa jadi solusi? Menurut gue, sebagai kaum ke-Timur-an yang mengaku beragama, menikah adalah salah satu usaha buat menjalankan kewajiban agama dan membahagiakan keluarga. Meskipun gak sedikit juga yang malah menderita setelah berkeluarga. Cek aja di berita, ada berapa keluarga yang bunuh diri, membunuh istri, atau suami  atau malah orang tua mereka gara-gara ketidakharmonisan keluarga mereka.
  2. Menikah dengan pasangan sejenis lo. Kalau udah terbuka dan coming out, lo bisa kenalin pacar atau pasangan lo. Bisa mengikat hubungan kearah serius, dengan menikah di luar negeri atau sekedar  tunangan aja. Tapi perlu dicatat, kalo lo  lakuin hal ini kalau emang udah beneran coming out dan udah siap budeg gak dengerin omongan orang lain termasuk keluarga besar lo. Kalau lo gak siap dengan konsekuensi dinyinyirin, diomongin orang dan keluarga, sampe dihindari keluarga mending poin ini dicoret dari hidup lo.
  3. Bersikap budeg dan ngeles kalau lo belum ada rencana nikah dalam waktu dekat. Sikap yang gue ambil, pura-pura cuek, bodoh dan gak dengerin orang lain sama sekali. Alesan aja belum punya pacar. Belum mapan. Mau lanjutin pendidikan S2 atau S3.  Masih mau nyenengin ortu. Masih mau travelling, buat diri sendiri. Dan seribu alasan lain. Toh, lo ketemu keluarga setaun sekali kan? Kalau tiap hari ya udah. Mending diem aja kalau ditanya, cukup SENYUM SEMANIS mungkin.
  4. Coba menikah dengan pasangan yang mengalami hal yang sama. Sedikit gila sih, tapi kalau emang lo itu gay coba nikah sama lesbi. Kalau lo lesbi cobalah nikah sama gay. Jadi normal? Ada dua akibatnya. Lo bisa jadi normal seutuhnya atau yah lo berdua sama-sama tahu dan menikah cuma jadi alibi keluarga biar keliatan punya pasangan nikah. Selama nikah lo bisa tetap bebas menjalin hubungan dengan pasangan diluar sana. Jahat? Mungkin sih, tapi  dulu banget gue pernah liat ada lesbi yang mencari pasangan gay buat dijadiin pasangan nikah kontrak.

So, lo boleh share gimana pengalaman ditanya “KAPAN” selama bertemu keluarga atau sodara.