Bisakah Gay Menikah?

hH

Sumber : Pinterest

Eid Mubarak!

Selamat  merayakan hari nan fitri!

Maaf ya kalo selama baca blog gue ada yang marah, tersinggung, jengkel, kesel gara-gara baca blog gue.Maap lahir batin.

Wah kenapa nih gue mendadak jadi agamis gini.Jadii momen lebaran adalah momen istimewa buat seluruh keluarga berkumpul. Bukan cuma keluarga muslim aja yang kumpul, momen lebaran tahun ini yang bertepatan dengan libur panjang anak sekolah, ditambah adanya cuti libur dari kantor, membuat sebagian besar orang mudik pulang kampung buat bertemu sama keluarganya atau malah mudik ke kota  dari kampung buat ketemu keluarganya. Memang gak semua orang bisa menikmati  berkumpul dengan keluarga, Puji Tuhan gue bisa kumpul  tiap  tahun disaat liburan lebaran ini.

So, ngapain aja sih biasanya kalo kumpul lebaran?

Paling umum adalah bertanya basa basi “KAPAN?”

pertanyaan-tanpa-akhir1

Momok yang buat sebagain besar kaum seperti  kita paling malas buat menjawab adalah PACAR SIAPA SEKARANG, atau KAPAN NIKAH. Ya, pertanyaan yang kadang gue sendiri bingung menjawabnya. Pengen dijawab, iya nikah. Nikah sama LAKIK. *besoknya dipecat jadi anak*

Capek sih dengan pertanyaan gak penting kaya gitu. Gue sendiri akhirnya ngeles, alibi belum mapan lah, alibi pengen S2 lah, alibi pengen nyenengin diri sendiri dulu lah, dan macem-macem alesan.

So, ada gak sih sebenarnya solusi buat kaum gay buat menghentikan jawaban itu? Gue mau coba share aja nih ya.

  1. Lo bisa coba buat deketin cewek, dan nikah. Beruntung buat kamu biseks, kenal dan dekat sama cewek adalah solusi paling konkrit yang berujung lo nikah sama tu cewek. Selama lo masih nafsu sama lain jenis, masih bisa menikah dan punya keluarga,seperti keluarga normal lainnya. Bahagia? Beberapa orang gue liat bisa bahagia dengan keluarganya. Tapi, gak sedikit juga yah kaum biseks yang masih asik main dengan sesama jenis diluar rumah mereka. So, bisa jadi solusi? Menurut gue, sebagai kaum ke-Timur-an yang mengaku beragama, menikah adalah salah satu usaha buat menjalankan kewajiban agama dan membahagiakan keluarga. Meskipun gak sedikit juga yang malah menderita setelah berkeluarga. Cek aja di berita, ada berapa keluarga yang bunuh diri, membunuh istri, atau suami  atau malah orang tua mereka gara-gara ketidakharmonisan keluarga mereka.
  2. Menikah dengan pasangan sejenis lo. Kalau udah terbuka dan coming out, lo bisa kenalin pacar atau pasangan lo. Bisa mengikat hubungan kearah serius, dengan menikah di luar negeri atau sekedar  tunangan aja. Tapi perlu dicatat, kalo lo  lakuin hal ini kalau emang udah beneran coming out dan udah siap budeg gak dengerin omongan orang lain termasuk keluarga besar lo. Kalau lo gak siap dengan konsekuensi dinyinyirin, diomongin orang dan keluarga, sampe dihindari keluarga mending poin ini dicoret dari hidup lo.
  3. Bersikap budeg dan ngeles kalau lo belum ada rencana nikah dalam waktu dekat. Sikap yang gue ambil, pura-pura cuek, bodoh dan gak dengerin orang lain sama sekali. Alesan aja belum punya pacar. Belum mapan. Mau lanjutin pendidikan S2 atau S3.  Masih mau nyenengin ortu. Masih mau travelling, buat diri sendiri. Dan seribu alasan lain. Toh, lo ketemu keluarga setaun sekali kan? Kalau tiap hari ya udah. Mending diem aja kalau ditanya, cukup SENYUM SEMANIS mungkin.
  4. Coba menikah dengan pasangan yang mengalami hal yang sama. Sedikit gila sih, tapi kalau emang lo itu gay coba nikah sama lesbi. Kalau lo lesbi cobalah nikah sama gay. Jadi normal? Ada dua akibatnya. Lo bisa jadi normal seutuhnya atau yah lo berdua sama-sama tahu dan menikah cuma jadi alibi keluarga biar keliatan punya pasangan nikah. Selama nikah lo bisa tetap bebas menjalin hubungan dengan pasangan diluar sana. Jahat? Mungkin sih, tapi  dulu banget gue pernah liat ada lesbi yang mencari pasangan gay buat dijadiin pasangan nikah kontrak.

So, lo boleh share gimana pengalaman ditanya “KAPAN” selama bertemu keluarga atau sodara.

KISAH HIDUP ISTRI BERSUAMI BISEKS

husbandlover

sumber: google

Gue mau posting hasil ngobrol gue dengan salah satu Ibu kuat dan hebat. Kenapa gue sebut beliau hebat dan kuat?? Soalnya Ibu tersebut mengetahui kalau suami yang dicintai dan dinikahi nya ternyata menjalin hubungan mesra dan dekat dengan pria lain.

Gimana  ceritanya?

Silahkan disimak.

T: Tanya

J: Jawab

T: Pertama-tama cerita dulu dong Ibu kok tiba-tiba ketemu sama blog saya. Awal mulanya seperti apa?

J: Oh itu, awalnya sih saya penasaran aja sama dunia gay, pengen tau sebenarnya gay itu seperti apa, terus ada nggak yang punya pengalaman yang sama seperti saya, punya suami gay. Intinya sih pengen melihat dari sudut pandang gay itu sendiri,  kalau gay itu seperti apa.

T: Ibu punya teman gay?

J: Punya sih beberapa teman gay, cuma gak terlalu curious sama kehidupan mereka, sampe akhirnya kejadian kasus suami saya sendiri.

T: Jadi ibu ada masalah? Punya suami gay? Awal mula mengetahui kalau suami ibu itu gay, ibu cari tahu gay atau ibu pertama cari tahu tentang gay baru ibu tahu bahwa suami ibu gay?

J: Suami saya gay, mungkin cenderung biseksual ya. Iya saya cari tahu tentang suami saya. Jadi setelah suami ketahuan selingkuh sama cowok baru saya cari tahu tentang gay. Sebelumnya sih gak terlalu kepo ya, ga peduli dan biasa aja.

T: Maaf sebelumnya profesi ibu bekerja atau seperti apa ?

J: Bekerja, kebetulan dokter

T: Oohh dokter. Sebelumnya ibu pernah bersinggungan dengan gay atau biseks?

J: Pernah saya punya sahabat gay . Bagi saya sih gak masalah mau gay atau straight, saya sih temenan sama siapa aja, yang penting gak jahat sama orang, hehe.

T: Awal mula Ibu mengetahui kalau suami ibu itu seorang biseks bagaimana, Bu?

J: Awalnya sih saya curiga suami saya kok sering pulang larut malam ya, jadi cuek sama saya, jarang nelpon ato sms juga, terus dia jadi gampang marah. Emang sih saya awalnya mencoba berpikir positif karena emang kebetulan suami saya lagi mengurus event penting yang mengharuskan dia kerja lembur di tempat kerjanya.

Nah suatu hari saya iseng aja buka fb suami saya, eh ternyata dia ada foto sama seorang cowok yang tidak saya kenal. Bukan teman kantor, bukan juga keluarga. Nggak tahu kenapa yah, feeling saya sudah langsung jelek, saya langsung mikir, ini orang kayaknya yang bertanggung jawab atas perubahan sikap suami saya. Padahal fotonya biasa aja deh, kalau dilihat kayak foto sama temen biasa aja. Tapi nggak tahu kenapa feeling saya langsung jelek. Terus saya iseng aja saya telusuri riwayat temannya suami saya ini dan ternyata dia kok banyak temenan (friend listnya) sama cowok-cowok yang gay looking ya?? Saya telusuri juga teman2 suami saya di fb dan tnyata suami saya juga banyak punya temen baru yang gay looking gitu.

Dari situ saya kepikiran apa suami saya gay ya?? Soalnya suami saya itu orangnya kan berantakan, sembrono, gak rapi dan nggak metroseksual seperti kebanyakan gay pada umumnya.

Trus lanjut lagi saya selidiki lagi, ternyata nih cowok bukan teman kantor suami saya, terus iseng-iseng saya selidiki inbox facebook suami saya, ternyata dia kirim pesan ke cowok itu, nulis I Love You segala, kan aneh masa nulis kayak gitu ke teman cowoknya.

Saya jadi ingat juga, sahabat saya yang gay , dulu pas saya masih awal menikah pernah bilang kalau dilihat dari foto suami saya, suami saya itu biseksual, tapi hal itu nggak pernah saya anggap serius.

T: Jadi ketika menikah atau sebelum menikah itu bu, ada temen ibu cerita suami ibu biseks ya?

J: Pas saya sudah nikah mas. Tapi saya tidak menggapnya serius ya, dan sepertinya pada saat itu suami cinta banget sama saya, dan menunjukkan ketertarikan sama saya (cewek)

T: Ooh, jadi awal2 nikah suami bersikap baik ya ke ibu sayang dan menunjukkan ketertarikan seksual ke ibu?

J: Iya

T: Ibu sempat mengakonfirmasi teman fb dan inbox fb tersebut ke suami ibu?

J: Sudah saya tanya sama suami dan temannya itu langsung, dan mereka mengelak, katanya itu cuma becandaan aja, kalau mereka temenan dekat udah kayak saudara. Tapi dibilang begitu tetap saja saya tidak tenang, karena perubahan perilaku suami drastis sekali, benar-benar gak peduli sama saya dan anak-anak.  Anak sakit malah tidak diurus.

Malah saya dimarah-marahin terus sama suami saya, katanya saya curigaanlah, paranoidlah, pencemaslah. Tapi emang feeling cewek apalagi istri itu kuat banget yah.

Sampai akhirnya ketahuan kalau mereka itu selingkuh.

T: Ketahuannya seperti apa bu? Berati suami dan temennya itu awalnya menolak ya bu. Mereka menolak hubungan mereka(sebagai pasangan) atau menolak disebut gay?

J: Suami saya ketahuan menyimpan foto-foto telanjang cowok itu.

Yah, menolak hubungan mereka, yang cowok itu malah tidak mau mengaku kalau dirinya gay, asem emang.

Suami akhirnya ngaku, kalau dia sekarang punya komitmen sama cowok itu, kalau saya sekarang dianggap seperti saudara aja.Tapi sampai sekarangpun suami tidak mau mengaku kalau dirinya gay. Dia bilang itu cuman keisengan aja. Iseng kok diterusin alah?? #tepokjidat.

T: Wah, suami ibu berati menolak ya bu, itu kejadian kira2 berapa tahun kmren bu? Ketika akhirnya suami ibu mengaku, reaksi ibu seperti apa?

J: 3 tahun lalu tepatnya, ketahuannya hari xxxx tanggal xx  xx xxxx tahun 2013 pas jam 5 pagi #sampeingetsakingtraumatis

Marah besar, sedih, takut, camput jadi satu, saya sampe teriak histeris. Gak kebayang saya bakal mengalami hal ini, suami selingkuh aja udah bikin saya shock, apalagi selingkuh sama sesama jenis. Hal pertama di pikiran saya, anak-anak saya gimana ya, punya bapak selingkuh dan gay lagi? Pasti mereka malu banget sama bapaknya.

T: Saya speechles bu, salut juga buat  suami akhirnya mengaku ke ibu. Tapi lebih salut ke ibu. Luar biasa. Kejadian tersebut membuat keadaan ibu shock dan panik, sampai kepikiran berapa hari bu? Atau mungkin ibu sudah mempersiapkan diri kalau sampai suami membuat pengakuan ke ibu?

J: walaupun sudah curiga, saya tetap shock waktu suami mengaku, saya berpikir inilah akhir pernikahan saya, diluar dugaan, suami saya gak mau cerai.

Kepikirannya sampai sekarang mas, udah 3 tahun saya masih berpikir masalah ini.

Suami awalnya sempat janji mengakhiri hubungan dan berusaha mempertahankan pernikahan tapi ternyata omongannya nggak bisa dipegang, dia lebih mengikuti keinginannya daripada keluarga.

Saya berpikir waktu itu saya memaafkan suami karena pikiran saya, suami saya masih bisa diarahkan menjadi straight lagi karena saya mikirnya suami biseksual gak pure gay.

Saya juga berusaha introspeksi diri saya sebagai istri, segala cara diusahakan supaya membuat suami jatuh cinta lagi sama saya.

Sempat sih suami berubah sedikit, agak perhatian lagi sama saya dan anak-anak.

Tapi saya liat suami saya stres juga sama dirinya, suami saya juga berubah banget, dulu gak suka merokok, sekarang merokok, dulu gayanya alim, sekarang botak dan tatoan ala preman. Gampang marah dan cuek banget. Belum lagi kalau makan gila-gilaan, badannya jadi gemuk banget.

Semua teman dan keluarga suami sampe heran melihat perubahan suami

Masalah ini berdampak besar sama keluarga saya. Saya menjadi depresi dan ganpang marah, ujung-ujungnya anak saya yang jadi sasaran, mertua dan orangtua saya sakit, pokoknya seluruh keluarga menderita.

Belum lagi anak-anak saya kehilangan sosok ayah karena ayahnya jarang di rumah.

Hal yang paling saya sesali adalah dampak yang ditimbulkan masalah ini terhadap psikologis anak-anak saya. Saya gak rela anak-anak tidak sebahagia saya waktu kecil dulu. Harusnya anak-anak saya harus lebih bahagia dari saya.

T: Saya kaget sekali bu. Ternyata Ibu mengalami goncangan berat banget ya Bu. Salut ke Ibu. Luar biasa. Hal apa saja yang Ibu lakukan agar suami Ibu bisa kembali “straight”

J: Bayangkan saja saya dulu begadang cuma untuk menunggu suami pulang supaya saya bisa menyiapkan makanan untuk dia, saya berusaha mempercantik diri, melayani suami dengan baik tapi dianya tetap pulang larut malam, kadang pulang pagi, handphonennya susah sekali dihubungi.

Saya nggak tau ya, tiap orang berbeda-beda responnya bila menghadapi masalah, saya termasuk yang shock berat dengan masalah ini. Tiap hari saya nangis, saya jadi iri banget sama teman2 saya yang punya keluarga normal, sampe saya sadar saya harus bertahan untuk bisa bahagiakan anak-anak

Mindset saya berubah, saya gak percaya lagi sama cinta sejati pada pasangan, saya percaya cinta sejati itu didapat antara orangtua (ibu) atau dengan anak-anaknya

Prioritas saya sekarang adalah anak-anak saya.

Oh ya, mertua saya sampe nyari orang pinter buat nyembuhin suami yang katanya kena guna-guna.

T: Berati keluarga besar sudah tau semua kondisi ibu? Semua kasih support ke ibu, atau seperti apa?

J: Sudah tahu semua. Wah, nggak juga. Banyak yang menyalahkan saya karena saya dianggap tidak bisa jaga suami, kalau saya yang bikin suami selingkuh.

T: Astaga, sabar ya Bu. Mertua ibu, berati orang tua suami ibu ya. Ke orang pinter? Dan hasilnya seperti apa?

J: Hasilnya ya tetap saja seperti itu dan nggak ada perubahan.

Saya gak percaya dukun dan guna-guna, saya cuma percaya kekuatan diri sendiri aja, kalau semua perubahan itu dimulai dari diri kita.

T: Ibu banyak sekali mendapatkan tekanan dari keluarga dan kerabat ya?

J: Terutama keluarga suami yang menyalahkan saya. Mereka malah inginnya anak-anak saya diasuh sama mereka saja seandainya saya cerai sama suami.

Heran juga, yang salah suami saya, eh malah saya yang kena hukuman.

Sudah suami saya selingkuh, masa anak-anak saya diambil juga? Mau bikin saya tambah depresi dan bunuh diri? Heran juga saya ke mereka.

T: Sampai sekarang? Respon keluarga suami ibu juga negatif ke ibu? Tapi keluarga dekat Ibu support ke Ibu, kan ya? Kalau mertua ibu alias orang tua suami ibu seperti apa ke ibu responnya?

J: Mertua awalnya menyalahkan saya mas seperti saya bilang tadi. Bisa dibilang yang support saya hanya orang tua saya, terutama Mama saya saja. Di saat susah seperti itu baru saya tau yang benar-benar cinta sama saya, tidak lain Mama saya sendiri.Ya wajar sih mertua kayak gitu, saya kan bukan anaknya.

COMING OUT STORIES

Buat sebagian gay, coming out adalah hal yang istimewa, termasuk gue. Soalnya coming out itu membuka salah satu fase didalam hidup, dimana ada orang yang dekat dengan kita tahu jati diri kita sebenarnya. Diluar negeri sekalipun coming out masih jadi hal yang istimewa, tapi biasanya mereka ngelakuin coming out ke orang tua mereka (gue liat video coming out di youtube). Kalo coming out ke teman dekat, kayaknya di luar negeri sudah jadi hal yang biasa.

Gue sendiri sudah coming out ke sahabat gue. Dia cewek, kita dulu pernah satu kantor bareng. Kebetulan gue pernah janji sama diri gue sendiri, kalo gue pindah kantor gue bakalan ngaku ke dia jati diri gue yang sebenarnya #halah. Tapi sebelum gue coming out, gue udah bener-bener mastiin kalo dia bakalan nerima gue dan ga bakalan ninggalin gue.

So, kalo lo mau coming out apa aja sih yang mesti lo lakuin?

Pertama, lo harus bener-bener pastiin kalo temen lo itu emang mau nerima keadaan lo sebagai pribadi yang Baik. Nerima lo apa adanya, meskipun lo itu gay, lesbi, atau yang lain. Lo pastiin dia itu orang yang bisa nyimpen rahasia, dan bukan orang atau temen yang “sekadar butuh disaat lo happy” doang tapi emang bener-bener temen yang ada disaat lo lagi jatuh juga.

Kedua, pastiin juga lo bukan temen gay pertama dia. Kenapa ini juga penting, soalnya orang yang sudah pernah punya temen gay biasanya mereka bisa lebih terbuka menerima lo sebagai gay juga. Jadi temen gue ini sudah sering cerita dia punya temen gay. Dia cerita ga cuma sekali tapi beberapa kali. Meskipun dia cerita pun ga ada maksud atau tujuan buat “kasih idenditas” temennya yang gay itu, dia cuma sekadar cerita aja. Tapi dari situ gue jadi tau, kalo dia sudah biasa berteman sama temen gay.

Ketiga, orang yang terbuka. Yang unik dari temen gue ini, kalo lagi ngumpul ngobrol bareng temen gue becandanya kocak dan kadang “rada porno”. Porno disini bukan berarti dia buka baju telanjang didepan gue (yailah kagak napsu juga sama cewek! haha) tapi dia bisa ikutin alur becanda. Hebatnya lagi selama pacaran sama cowok dia tetep teguh jaga prinsip buat jaga keperawanannya dia (sama kaya gue yang tetep perawan sampe saatnya dibawa nikah ke Belanda) buat suaminya nanti. Dia cerita bakalan ML cuma buat orang yang dia sayangi. Kebanyakan cewek di Indonesia kan mereka itu pribadi yang tertutup. Buat becanda porno mereka merasa ga sesuai sama norma dan etika yang ada. Zaman sekarang ini,cewek sudah mulai terbuka juga kok. Kitanya kudu pinter-pinter milih buat terbuka sama cewek yang memang sesuai dan punya pemikiran yang sama.

Keempat, yang terpenting sih siapin mental lo apapun yang bakalan terjadi. Mulai lah dengan memancing-mancing masa tentang hubungan dengan pasangan ke dia. Kaya gue kemarin, udah ga tahan banget gue pancing dengan cerita gue yang usaha deketin cewek. Sedikit demi sedikit sampai suatu momen lo bilang kalo sebenernya lo juga suka sama cowok. Siapin mental lo apapun yang terjadi. Lo harus siap, meskipun nanti ternyata dia ga suka dan menghindari lo. Makanya pentingnya berhati-hati dalam coming out, jangan ke sembarangan orang.

Kalo lo siap, lo bisa coming out ke keluarga lo. Kalo lo siap ya tapi risikonya gede banget. Paling parah lo bakalan ditendang dari rumah dan ga bakalan bisa balik lagi ke rumah. Tapi gue yakin kok sekejam keluarga pasti mereka juga sayang ke kita. Pilihannya bisa aja keluarga lo bakalan menolak dan ngebawa lo ke dokter/psikiater/psikolog/ahli jiwa/orang pinter/ustadz dll biar sembuh. Kesempatan lainnya, keluarga lo bakalan nerima lo dengan tangan terbuka. Hal yang paling indah yang diinginkan setiap gay di Indonesia (tapi sulit banget terwujud).

Kalo ga siap, lo bisa coba coming out ke sahabat deket lo.

Kalo ga ada dan ga siap ya udah ga usah coming out.

So, kapan lo siap buat coming out?

Jangan dipaksa buat coming out juga ya gays.

Share ya gays kalo lo punya cerita coming out.

Note : postingan kali ini teristimewa buat sahabat gue tersayang, inisial CNN (kaya stasiun tv aja) yang tetep nerima gue apa adanya, tetep dengerin curhatan gue tiap hari, dan tetep usaha biar gue bisa suka sama cewek dan nikah suatu saat nanti.

Thank you ({}) :* ({}) :* ({}) :*

Si Buncit

Lama juga yah ga ngurus blog ini. Makin lumutan aja nih kaya yang punya gegara kelaman jomblo. #ups

Gue posting disini soalnya gue mau bobok cakep tapi gue ga jadi ngantuk akhirnya gue posting dah daripada nganggur #pentingbanget

Gue udah ga jomblo lagi nih. *jerit-jerit pake TOA*

Jadi secara resmi gue udah menemukan sesosok pria yang gue idam-idamkan.

Gue sebut aja dia Buncit yah soalnya perutnya itu buncit. Buncit is sexy. Hahaa.
Jadi gue udah deket sama Buncit sekitar sebulanan ada deh. Kita rajin kontak-kontakan, chatting atau telpon.
Akhirnya gue ketemu sama dia dan gue happy banget.
Dia cakep *ngakunya sih dia ga cakep alias ga pede*
Dia baik banget.
Kocak anaknya.
Udah tua alias mukanya udah om-om banget. *kesukaan gue* *lalu ditabok*
Pokoknya gitu. Gue ngerasa sreg dan cocok sama buncit sejak awal.

Yang lucu sih, dia itu sadar kalo dia pelit bin irit. Tapi gue suka, gue banyak belajar dari dia dari cara hidupnya yang ‘hemat’ menurut gue *padahal sih udah jelas-jelas irit bin pelit*. Eh nggak sih, dia ga pelit kok sama gue dia baik banget. Emang dia bukan tipe orang yang royal ngasih banyak material. Tapi malah itu yang bikin gue suka, kita sama-sama bareng buat belajar berbagi dan belajar buat hemat.

Sayangnya dia itu tipe orang yang heboh banget kalo uda cocok sama orang.

Dan gue sering dicuekin kalo gantian gue yang ngomong.

Huhu, buat Buncit kalo baca blog ini mohon pengertiannya yah kalo gue lagi cerita be respect dan perhatiin gue. Tapi kalo gue bilang dia cuek nggak juga sih. Tiap pagi dia rajin banget bbm gue cuma sekadar say hello ke gue. Dan yang bikin gue seneng sih dia bilang kalo gue ini cakep. *lalu pede* *ketawa girang*

photoss

Love you sayang, minimal sekarang gue udah nemu orang yang bisa ngertiin gue, sabar, baik, dan menurut gue dia itu bukan yang paling cakep atau ganteng. Tapi dia  yang bisa ngertiin gue dan sayang sama gue.

Love you sayang.

Miss you so much.

JODOH

Andai engkau tahu betapa ku mencinta

Selalu menjadikanmu isi dalam doaku

Ku tahu tak mudah menjadi yang kau pinta

Ku pasrahkan hatiku, takdir kan menjawabnya
Jika aku bukan jalanmu

Ku berhenti mengharapkanmu

Jika aku memang tercipta untukmu

Ku kan memilikimu, jodoh pasti bertemu
Andai engkau tahu betapa ku mencinta

Selalu menjadikanmu isi dalam doaku

Ku tahu tak mudah menjadi yang kau pinta

Ku pasrahkan hatiku, takdir kan menjawabnya
Jika aku bukan jalanmu

Ku berhenti mengharapkanmu

Jika aku memang tercipta untukmu

Ku kan memilikimu, jodoh pasti bertemu
Jika aku (jika aku) bukan jalanmu

Ku berhenti mengharapkanmu

Jika aku memang tercipta untukmu

Ku kan memilikimu

(jika aku bukan jalanmu)

Ku berhenti mengharapkanmu

Jika aku memang tercipta untukmu

Ku kan memilikimu, jodoh pasti bertemu

Afgan – Jodoh Pasti Bertemu

Kali ini gue mau ngomongin masalah jodoh. Iya. JODOH.

Kenapa gue tiba-tiba ngomongin ini ?

Gara-garanya temen gue lagi demen banget nyinggung masalah ini dan gue selalu ditanyain “cewek lo siapa” atau “gue kenalin deh ke temen gue”

Hufth sebagai pria sejati gue merasa terhina.

Tapi sebagai LAKIK gue juga bingung mau jawab apa.

Masa iya gue jawa, “gue demennya ke laki bok, ga demen cewek”

Hish, pria macam apa gue ini.

#drama

*nangis di pojokkan kamar*

Moge; Motor Gede

Iseng aja gue pengen posting tentang moge alias motor gede.

Kenapa motor gede ?

Ada apa dengan motor gede, apakah mendadak gue jadi suka motor gede atau hobi gue adalah ngumpulin motor gede #halah

Hahaa, ga tau kenapa akhir-akhir ini gue lagi suka banget lihat pria-pria mature yang naik motor gede. Ga tau kenapa, liat karyawan kantoran, pakai celana kain, berangkat kerja dan naiknya motor gede ada something different with them. Kelihatan keren aja dan laki banget. Bukan lakik loh yah. Eh tapi jangan salah, banyak juga kok cowok pakai motor gede itu ternyata lakik juga, daaaaan finally gue dua kali berhasil boncengan sama pria bermotor besar. Ada perasaan yang beda pas boncengan sama pria yang bawa motor besar dan boncengan dengan pria bermotor bebek atau motor matic. Ada rasa nyaman, terlindungi, dan rasanya pengen meluk pake banget dari belakang pria-pria bermotor besar ini. Apalagi kalo mereka pakai jaket rasa-rasanya bikin betah-betah bonceng dibelakang.

Udah sih gitu aja.

————————————kamar kos 2014

moge

Ini salah satu motor gede yah yang istimewa.

Happy Ied Mubarak!

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 H buat semua blog reader gue. Gimana kabarnya pasti enak yah lagi liburan. Yah lumayan libur hari raya ini rada lama ada yang cuma sehari (alhamdulillah), dua, tiga hari bahkan sampek seminggu tanggal 17 ntar (buat anak sekolah). Ish, gue iri banget sumpah liburnya lama banget.  Sementara gue yaaah besok udah cabut aja ke kota rantau demi absensi kerja.

Hihi, lebaran kali ini menurut gue istimewa sebab banyak hal yang terjadi setaun belakangan ini. Flashback memori setaun lalu, gue mulai banyak temen kenalan gay (shit). Gue kenal Gembul dan beberapa temen yang lumayan masih akrab sampek sekarang yang paling bisa diitung sih cuma sebiji dua biji. Sayangnya bulan puasa kemarin gue ga terlalu fokus ibadah, yah moga aja habis lebaran bisa makin rajin deh.

Momen lebaran emang dinantikan sama banyak orang …. ga terkecuali jomblo. Hahaaa, iyah berhubung umur gue makin bertambah (padahal masih 22 aja sih) tapi mulai banyak ngelantur sampe ke masalah jodoh, Yah gue liat beberapa status temen (gay) dan selebtwit yang gay rata-rata paling anti ditanyain ‘kapan nikah’. Pertanyaan yang jadi momok buat ‘kita-kita’ ini soalnya ga tau mau jawab apa.

Masa iya ditanyain ‘Mas Anu udah punya pacar belum? Kapan nikahnya?’

Dijawab ‘Iya udah punya pacar si Nganu, tapi ga mungkin nikah disini.’

‘Emang kenapa, Mas?’

‘Soalnya kelaminnya sama.’

‘…….’

dan pasti besoknya seluruh keluarga besar mencoretnya dari daftar anggota keluarga.

Duile bukan gue lebay sih tapi itu faktanya. Masih banyak yang belum bisa coming out orientasi seksualnya ke keluarga deketnya paling gampang. Culture yang tidak mendukung, keluarga yang masih konvensional, hingga pencoretan dari daftar keluarga alias diusir jelas bisa bikin masalah.

Cuma lucu aja, kalo lo kenal keluarga lo cowok, umur udah lebih dari 30 taun, belum nikah, ga pernah bawa pacarnya  bisa jadi tu anggota keluarga lo punya pasangan yang kelaminnya sama. Ato bisa juga punya pasangan beda kelamin, tapi ga menutup kemungkinan dia juga doyan yang kelaminnnya sama.Susah sih hidup di jaman sekarang, jumlah cowo itu makin dikit. Mungkin separohnya itu doyan cowok, sementara separonya dari separo doyan dua-duanya, Jadi yang bener-bener doyan cewe ga sampe 25% nya kali. Makin dikit kan, kasian deh ceweknya. Hehe. Ohhhhh, lagi lebaran gini yang ga boleh nyinyirin sih. Soalnya gue sendiri kaya gitu sih, kadang bingung. Tapi ya udah la ga suka dibikin repot, jalani aja toh nanti ada masanya.

Entahlah masa bodoh ke keluarga, masa untuk teteap melajang atau bahkan masa untuk mengakhiri kelajangan (meskipun aslinya pasti udah ga lajang).

Admin minta maaf selama ada postingan yang bikin blog reader gue kesinggung 🙂

Enjoy your holiday!

*kibas-kibas uang THR*