Short Movie: Kisah Abid

Wah, lama banget ga pernah posting di blog ini. Jadi kebetulan gue baca Touch Magz dan ada postingan short movie judulnya Abid.

Berikut  gue copy paste tulisannya dari Touch Magz, ya…

abid

Sebuah film pendek menarik karya sutradara asal Indonesia,  Fachri Al Jupri berjudul “Abid” bercerita tentang Farhan, seorang pria berusia 20-an di Jakarta yang bergelut dengan kesehariannya sebagai pria gay dan imannya. Menariknya film ini sama sekali tidak menggunakan percakapan seperti biasanya. Cerita mengalir begitu saja dengan bantuan visual dan percakapan yg muncul di layar handphone.
Farhan yang digambarkan pendiam, yang naksir dengan tetangga barunya sambil memotret dia diam diam, yang kegirangan waktu menemukan bahwa sang tetangga baru di grindr juga sekalipun ga pernah nanggepin panggilannya, dan akhirnya dia settle dengan yg lain yg sama sama ngejar fun. Sampai akhirnya dia merasa perlu mencoba berubah dengan cara yang cukup ekstrim (lihat sendiri aja yah caranya).
Duh, habis nonton Abid gue sendiri merasa baper. Baper karena harus menutupi ke-gay-an di depan teman-teman kantor lah. Berusaha tetap terlihat agamis, tapi sebenarnya gue suka cowo.
Buat yang pengen nonton lengkap kisah Abid, bisa klik disini.
Advertisements

(HARUSKAH) MENIKAH

Gays, cerita menikah itu ga bakalan ada habisnya yah.

Lagi banyak banget temen gue yang mau nikah.

Menjelang umur mendekati 25 seakan-akan jadi momok buat wanita dan pria lajang di Indonesia, dan “menikah” bakalan jadi salah satu cerita yang ga ada habisnya.

Do you want to merried ?

Kalo ada orang yang tanya hal itu ke gue, jujur gue ga yakin bakalan jawab,“YES”.

Tapi kalo ada yang tanya :

Do you want have a kids?

Yes, I want,” 

Thats my answer.

I want to have a children, but for merried I’m not sure.

Bukan gara-gara ga ada cewe yang bisa gue gebet. Sorry, gue masih nyoba deket sama cewek. Tapi takut gue masih “berselingkuh” dibelakang dia.

Okelah, so many people say “kalo lo homo dan pengen normal coba deh nikah”.

Tapi, ga sekali dua kali gue ketemu Daddy beristri dan beranak yang main sama cowok juga.

So, nikah bukan jalan buat lo jadi normal…. tapi gue rada setuju kalo nikah itu salah satu cara mengurangi aktifitas gay.

So, mana yang ini lo pilih?

Married with your partner

OR

Pergi keluar negeri dan menikah seperti mereka ?

That’s your life.

That’s your choice.

SINGLE

Tujuh bulan bukan waktu yang sebentar.

Ya, bukan waktu yang sebentar untuk tahu bahwa selama tujuh bulan ini saya dibohongi dan ditipu oleh dia.

Oke terima kasih untuk seseorang yang sudah mengajarkan bawah ternyata memang hal utama yang dicari oleh gay adalah MATERI,

Maaf saya bukan seperti Anda.

Dan saya bahagia bisa bebas dan terlepas dari seorang pembohong dan pendusta penikmat duniawi semata seperti Anda.

Happy 23 y.o.

Hari ini ultah gue. Udah ga kerasa umur gue udah 23 aja dan 2 taun lagi udah seperempat abad.
Ga ada yang spesial sih sama seperti tahun-tahun sebelumnya.
Cuma momen puasa yang bertepatan dengan momen bertambahnya usia ini semakin tepat bersamaan dengan status yang sudah tidak single lagi.
*padahal ultah tahun kemarin juga ga single lagi deket sama cowok lain* #ganjen
Semalem balik ke kosan sampe sekitar jam 10 malem. Nungguin si pacar katanya lagi di midnight sale belum balik juga. Maksud hati kepengen (banget) skype-an sama si pacar soalnya udah beberapa minggu ga skype an sama pacar tapi apadaya pacar masih belum pulang. Rada jengkel sih soalnya pacar sama sekali nggak kasih kabar udah pulang apa belum. Huhu #drama
Akhirnya tidur juga.
Bangun jam 1an lebih liat ada missed call dari nomor pacar tepat jam 00.00 kedua nomor yang berbeda. Terus ada wasap ucapan ultah. Cuma dibaca, gegara ngantuk mau bales ga jadi, nunggu waktu sahur sekalian. Pas sahur ternyata pacar maksud hati mau jadi orang pertama yang ngucapin ultah buat gue tapi batal.
Kasian dia sih gara-gara gue ketiduran ngantuk soalnya. Gara-gara kangen (banget) jadinya kalo ngobrol sama pacar bawaannya pengen ketemu dan meluk mulu.
Bulan ini cuma ketemu sama pacar kurang lebih cuma 3 jam an di bandara. Iya di bandara. Jadi kebetulan si pacar ada keperluan kantor di Soeta. Kita janjian disana, niatnya sekalian mau buka bersama soalnya udah satu bulanan nggak ketemuan jadinya kangen.
Lumayan sih. Kita janjian loh dresscodenya. Aslinya gue yang minta sama dia biar baju kita samaan. Ketemuannya kan pas weekday hari kerja. Jadi kita janjian pake kemeja warna merah muda gitu. Bisa dibayangin dong dua cowok ganteng-ganteng, makan bareng, selfie bareng, jalan bareng pake kemeja kerja merah muda!
Yang istimewa pacar bawain kado buat gue. Ga surprise sih soalnya gue sendiri udah nagih kado ke dia. Hahaaaa. *pacar maksa*
Pertambahan umur ini gue ga pernah berharap muluk-muluk. Kondisi saat ini udah banyak bikin gue bersyukur. Punya lingkungan kerja yang bikin betah dan nyaman, teman-teman kantor yang juga jadi teman main yang enak, keluarga, dan pacar yang bikin gue nyaman dan sayang.
Gue berharap dilancarkan karir dan dibukakan pintu rezeki dari mana pun baik buat orang tua, keluarga kakak gue, gue sendiri, pacar gue dan teman-teman gue. Diberi kesehatan buat gue dan keluarga dan buat semuanya. Dan semoga gue bisa menemukan pacar (cewe) yang bisa gue jadikan istri idaman suatu saat nanti.
Amiiiiiiiiiiin.

20140720-060924-22164403.jpg
Note: Doanya singkat. Makasih sayang. Love you.

Tangisan

Taukah kamu?

Kamulah orang kedua yang membuatku menangis tanpa sebab.

Terkadang ku sering bertanya pada diri sendiri mengapa diriku begitu rapuh.

Apakah benar ini adalah proses menuju kedewasaan?

Ataukah ini hanyalah sepenggal rasa sedih yang harus dituangkan dalam butiran air mata?

Hingga akhirnya kumelupakan kesedihanku dan mengingat betapa berartinya dirimu.