Pertemanan di Dunia PLU

Guys, lama ga ngeblog nih.

Gue lagi bete nih, ditinggal Gembul travelling lagi ke Negeri Jiran, Huh, dia masih sempet gitu sebelum berangkat ke Tanah Suci dapet tiket PP murah, dan dibeli. Dasar, dan buat modal dia jual hape nya. Haaaahhh, dasar Gembul kapan ke Surabayanyaaahhhhhh.

Eh akhir-akhir ini lagi banyak kenal sama plu, hehe. Yah kenalnya sih masih sebatas di jejaring sosial aja kok dan kalau yang bener-bener ketemu masih jarang. Gue ketemu banyak tipikal yang unik-unik. Kali ini gue mau cerita yang ketemu sama plu sebut saja Ugie. Iya, gue baru ketemu kemarin, iya kemarin.

Jadi kita ngobrol gitu, ke kos ku juga. Setelah ngobrol jujur aku ngerasa cocok sama dia. Aku suka dia anaknya smart, pekerja keras juga. Tapi ternyata eh ternyata eh ternyata habis ketemuan dia susah banget di kontak, iya susah. Di sms berkali-kali baru mau bales. Padahal pas ketemu kemarin dia janji mu main ke kos lagi, dsb. Emang sih terlalu singkat juga menilai seseorang.

Tapi, aduh, baru kali ini radar dan feeling gue salah, iya rusak. Gue dari dulu tiap kenalan dan mau ketemu sama orang selalu pake feeling, dan biasanya tepat. Gue bisa nebak mana orang baik dan enggak. Tapi kali ini gue salah total menilai Ugie.

Aduh gue lagi random, iya random. Jadi Ugie ini agak lucu di jaman yang modern dan serba canggih teknologi kaya lu tau dia pegang hape samsung jadul yang cuma bisa  buat smsan dan teleponan doang.

Bayangin!

Iya dia emang cerita kalau dia dulu pegang BB tapi ga suka terus akhirnya dijual gitu. Bayangin guys dijaman yang serba jejaring sosial gini masih ada orang yang begitu istimewa nyaman dengan hape yang cuma bisa buat sms an sama teleponan doang. Oh God, Ugie emang bilang dia lebih suka online pake serba PC kalau di kantornya yang dulu dibandingin bawa-bawa gadget kemana-mana. Bandingin coba sama Gembul yang kemana-mana update PM di BBM atau Path :/. Ugie cerita ga suka pake BB tapi ngobrolnya jadi kearah kepo gitu, ngobrol ga jelas maksudnya. *haduh ini tipikal pekerja banget deh* *iya asli gue makin suka*

Jadi gini, gue jujur kangen sama Ugie itu, gue seharian sms ke dia. Beneran sms banyak tapi Ugie cuma bales 2 kali. Bayangin 2 kali. Bikin gue bete dan nangis. Masa iya, Ugie pegang hape ga sempet bales sms gue. Iyaaaaa gue mikir dia emang sibuk kerja, dan Ugie bukan tipikal gadgeters, nggak banget. Tapi kalau gini, gue jadi ragu buat deketin Ugie apa nggak. Gue bingung, gue suka sama dia, asli tapi kalau gini responnya gue jadi ga bisa tahu kaya apa Ugie ke gue.

Terus gue cerita ke Ribas, dia sekarang jadi kakak gue. Beneran kakak, udah kaya sodara sendiri, gue aja kenal baik sama keluarganya Ribas juga. Terus Ribas bilang (sms sih aslinya) ….orang-orang gitu itu, kalo belum ketemu dia komunikasi intens sama target, tapi targetnya ga sesuai/kurang tepat dia pelan akan menghilang, itulah orang-orang gay yang merusak citra kaum PLU, cuma sex oriented dan have fun aja….

Terus gue juga nanya temen gue yang lain yang deket, dia PLU juga dia bilang lupain.

Tapi apa iya Ugie segitunya, soalnya dari cerita dia ke gue, gue feeling dia bukan tipikal kaya gitu. Dia discreet, iya kelihatan dan Ugie sendiri bilang jarang punya temen PLU. Tapi masa iya Ugie terus mau ngehindar dari gue. Gue sedih guys, asli. Baru kali ini gue nemu orang yang bikin gue bisa kangen setelah si Gembul.

Oh sh*t men, gue random banget seharian ini.

PS : Jujur gue kalau sampe ketemuan sama PLU gue pastiin dan yakin bahwa dia orang bener, makanya gue bilang biasanya feeling sama radar gue tepat kalau ketemu sama PLU. Tapi gue masih belum bisa jelas nebak Ugie. Iya, gue masih random banget sama dia. Gue ngerasa cocok sama Ugie gue pengen kenal lebih jauh sama Ugie. Tapi kalau kaya gini, saran Ribas, ga usah dilanjut soalnya bisa aja emang dia ga respon ke gue. Tapi aseli gue masih mau usahain biar bisa deket ama Ugie, tapi tapi gue random.

Buat Gembul ati-ati travellingnya bawa duwit seadanya di irit-irit. *gue ga dibeliin oleh-oleh* *nangis guling-guling*

Advertisements